[Al Asr... A Moment]

[Corat coret2]

Thursday, July 16, 2009 at 9:07 PM
langit yang cerah...
si anak meniti jalanan yang suram
dikelilingi dengan kehancuran
tapi si anak tidak bermuram
baginya... ini adalah kebiasaan

langit yang cerah...
si anak terus berjalan
dikelilingnya penuh dengan rintihan
penuh dengan suasana yang menyeksakan
dipinta supaya dapat hatinya bertahan
sehingga dia tiba di hentian

kematian
kesedihan
pengusiran
penghinaan
dirompak
diseksa

itulah hakikat kehidupan
bagi mereka di daerah ini
tapi
ia bukanlah penghalang
ia bukanlah penghadang
tetapi
itulah yang membakar semangat mereka
itulah yang menggerakkan jiwa-jiwa mereka
untuk terus bertahan di daerah ini
untuk mengambil kembali hak - hak mereka

walau dihujani besi-besi
yang terus menerus memakan tubuh
walau nyawa mereka di ambil satu persatu
yang kadang kala membuat mereka menangis
namun
mereka tidak mengalah
mereka terus melangkah
terus kehadapan
tanpa merasa penat
kerana mereka yakin dengan apa yang telah dijanjikan

langit yang cerah...
menjadi semakin mendung
si anak kecil terus berjalan
kerana dia yakin
destinasinya semakin hampir

langit yang cerah...
menjadi semakin gelap
si anak kecil terus berjalan
tetapi
dihadapannya menunggu raksasa besi
yang memuntahkan pelurunya tanpa henti
meratah daging-daging manusia yang rapuh

langit menjadi gelap...
si anak kecil merasa pandangannya semakin kabur
tetapi hatinya merasa terhibur
kerana dia akan pergi
dari daerah ini
kerana dia akan pergi
untuk menemui Ilahi



“Sentiasa akan ada sekelompok dari umatku yang sentiasa berjuang bersama-sama kebenaran, mencabar dan menentang musuh-musuh mereka. Musuh-musuh mereka tidak dapat memberi mudarat kepada mereka sehingga Allah mendatangkan keputusannya. Mereka tetap dalam keadaan demikian.” Maka para sahabat bertanya,”Dimanakah mereka?” Jawab Rasulullah, ” Di Baitul Maqdis dan sekitarnya”.
(Riwayat Bukhari)

0 comments

Post a Comment